oleh

Tingkatkan Keandalan, tiga Proyek Kelistrikan pada Pulogadung Kembali Beroperasi

Jakarta – PT PLN (Persero) Unit Induk Pembangunan Jawa Barat (UIP JBB) melalui Unit Pelaksana Proyek Jawa Barat 3 (UPP JBB 3) terus berupaya meningkatkan keandalan proyek-proyeknya.

Kali ini UPP JBB 3 berhasil memberikan tegangan (energize) kembali untuk proyek GIS 150 KV Pulogadung II, SKTT 150kV Cipinang II-Pulogadung II (sirkuit 1), dan SUTT 150 kV Pulogadung ll Incomer dengan menggunakan sistem konfigurasi double phi pada Rabu (19/1/2022) dilansir beritasatu.com.

Senior Manager Perizinan, Pertanahan, dan Komunikasi, Basuki Widodo mengungkapkan tujuan dari kegiatan ini adalah untuk meningkatkan keandalan pasokan listrik ke pelanggan. “Kami terus melakukan perbaikan sistem pada proyek-proyek yang ada demi keandalan pasokan listrik ke pelanggan,” kata Basuki melalui rilis pers, Selasa (8/2/2022).

Baca Juga  Nekat Wisata 5 Orang Positif Tes Antigen

Ketiga proyek ini dibangun untuk mempersiapkan pertumbuhan kebutuhan tenaga listrik dan meningkatkan kapasitas penyaluran untuk wilayah DKI Jakarta, khususnya Jakarta Timur dan sekitarnya.

Sebelumnya, proyek yang berlokasi di Pulogadung tersebut sempat beroperasi menggunakan sistem konfigurasi single phi pada November lalu dan kini beroperasi kembali dengan menggunakan sistem konfigurasi double phi untuk mengalirkan pasokan listrik dari PLTGU Tanjung Priok dan IBT Bekasi.

“Pada November lalu, proyek ini sudah energize menggunakan konfigurasi single phi, lalu kita tingkatkan lagi menjadi double phi agar lebih andal, terlebih keberadaan proyek GIS 150 kV Pulogadung ini sangat penting karena berada pada jalur backbone sub sistem Priok-Bekasi,” terangnya.

Baca Juga  Koramil 0602-01/Kota Serang Gelar Vaksinasi Massal

Konfigurasi single phi adalah konfigurasi sebuah gardu induk yang terhubung dengan 2 gardu induk lain melalui transmisi masing-masing satu sirkuit saja. Sedangkan konfigurasi double phi melalui transmisi masing-masing 2 sirkuit.

“Dengan penggunaan sistem konfigurasi double phi, apabila ada gangguan pada salah satu sirkuit transmisi, maka sirkuit lainnya masih dapat beroperasi sehingga dapat tetap menyalurkan listrik bagi pelanggan dan mencegah terjadinya pemadaman,” jelas Basuki.

Selain tantangan yang dialami selama kegiatan pembangunan proyek, proses pengerjaan dari single phi menjadi double phi juga tidak lepas dari tantangan yang dihadapi.

Baca Juga  Forum Akademisi Indonesia Apresiasi Kinerja BPKH

“Salah satu proses pengerjaannya adalah potong sambung transmisi. Jaringan transmisi eksisting dipotong terlebih dahulu dan dihubungkan dengan instalasi di dalam gardu induk yang sudah beroperasi dengan konfigurasi single phi. Pekerjaan potong sambung ini harus dikerjakan dengan skema yang cermat, cepat, dan tepat karena masa pemadaman yang diizinkan tidak bisa terlalu lama,” papar Basuki.

Basuki berharap, dengan beroperasinya kembali ketiga proyek ini dapat memberikan layanan listrik yang lebih andal dan berkualitas untuk kawasan industri Pulogadung dan sekitarnya. “Sudah menjadi komitmen PLN untuk menyediakan listrik bagi negeri dan menjaga keandalannya,” tutup Basuki.(*/cr2)

News Feed