oleh

Setelah hujan deras, aliran lahar dingin di Gunung Semeru meningkat

Lumajang – Laju aliran lahar dingin Gunung Semeru ke beberapa Daerah Aliran Sungai (DAS) meningkat seiring hujan deras mengguyur Kabupaten Lumajang, Jawa Timur pada Senin (17 Januari 2022) dari sore hingga malam hari.

“Berdasarkan informasi dari petugas Pos Pantau Gunung Semeru di Gunung Sawur menyebutkan bahwa getaran banjir terekam pada Senin sejak pukul 11.39 WIB hingga pukul 17.50 WIB,” kata Kepala Bidang (Kabid) Kedaruratan Rehabilitasi dan Rekonstruksi pada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang Joko Sambang saat dihubungi per telepon di Lumajang, dilansir beritasatu.com.

Sejauh ini, lanjut dia, banjir lahar dingin Gunung Semeru masih melewati jalurnya dan belum meluap ke jalan dan permukiman, namun debit air mengalami peningkatan yang signifikan.

Baca Juga  Tim Kompolnas RI Pantau Kesiapan Pengamanan Pilkada Serentak 2024 di Polda Bengkulu

“Kami mengimbau masyarakat yang berada di bantaran sungai yang berhulu dari Gunung Semeru meningkatkan kesiagaan dan kewaspadaan, sehingga lebih baik menjauh dari bantaran sungai,” tuturnya.

Ia menjelaskan petugas dan relawan melakukan pemantauan secara kontinyu terhadap derasnya aliran banjir lahar dingin Gunung Semeru karena dikhawatirkan meluap ke permukiman warga.

“Debit banjir lahar dingin cukup deras di Besuk Lengkong di Dusun Curahkobokan, sehingga warga yang berada di hilir diminta selalu siaga dan waspada terhadap ancaman banjir tersebut,” katanya.

Baca Juga  Badan Perlindungan Konsumen Nasional Apresiasi KAI dalam Tangani Kecelakaan

Berdasarkan data PPGA Semeru di Gunung Sawur periode Senin pukul 12.00 – 18.00 WIB, aktivitas gunung yang memiliki ketinggian 3.676 mdpl secara visual gunung jelas, teramati asap kawah warna putih tebal dengan ketinggian 300 meter.

Untuk aktivitas kegempaan tercatat letusan sebanyak lima kali, embusan sebanyak empat kali, dan getaran banjir terekam satu kali dengan amplitudo 35 mm selama 2.520 detik.

Gunung tertinggi di Pulau Jawa tersebut statusnya Level III atau Siaga, sehingga masyarakat tidak boleh melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan, sejauh 13 km dari puncak (pusat letusan).

Baca Juga  Menjadikan RRI Sebagai Lembaga Penyiaran Pilihan Publik

Di luar jarak tersebut, masyarakat diminta tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

Masyarakat juga diminta tidak beraktivitas dalam radius 5 km dari kawah/puncak Gunung Semeru karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar) dan mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava dan lahar di sepanjang aliran sungai yang berhulu di puncak Gunung Semeru.(*/cr2)

News Feed