oleh

Tim Penyidik KPK Terus Kejar Kasus Dugaan Suap Terkait dengan Pemeriksaan Perpajakan Tahun 2016 dan 2017

Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus menelisik kasus dugaan suap terkait dengan pemeriksaan perpajakan tahun 2016 dan 2017 pada Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemkeu).

Penyidik mencecar seorang saksi, bernama Ariawan Dwi Putra terkait dugaan pemberian fasilitas mewah berupa penginapan hotel kepada Direktur Pemeriksaan dan Penagihan pada Ditjen Pajak Kemkeu Angin Prayitno Aji, yang telah menyandang status tersangka kasus ini. Fasilitas mewah itu diberikan terkait tugas Angin memeriksa pajak.

Pemeriksaan terhadap Ariawan dilakukan tim penyidik di gedung KPK, Jakarta, Jumat (20/8/2021). Pemeriksaan ini dilakukan tim penyidik untuk melengkapi berkas penyidikan tersangka Angin Prayitno dan tersangka lainnya.

“Ariawan Dwi Putra (swasta) didalami pengetahuannya antara lain terkait dengan dugaan adanya pemberian fasilitas mewah salah satunya berupa menginap dihotel kepada tersangka APA (Angin Prayitno Aji) dan pihak terkait lainnya saat dilakukan pemeriksaan perpajakan,” kata Plt Jubir KPK, Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (23/8/2021).

Baca Juga  KPK Pantau Investasi Telkomsel ke GOTO

Diketahui, KPK menetapkan Angin Prayitno Aji selaku Direktur Pemeriksaan dan Penagihan Ditjen Pajak periode 2016-2019 dan Dadan Ramdani selaku Kepala Subdirektorat Kerjasama dan Dukungan Pemeriksaan pada Ditjen Pajak sebagai tersangka kasus dugaan suap pemeriksaan perpajakan tahun 2016 dan 2017 di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemkeu).

Tak hanya itu, dalam kasus ini, KPK juga menjerat Ryan Ahmad Ronas dan Aulia Imran Maghribi selaku konsultan pajak PT Gunung Madu Plantations; Veronika Lindawati selaku kuasa wajib pajak PT Bank Pan Indonesia atau Bank Panin; dan Agus Susetyo selaku konsultan pajak terkait pemeriksaan pajak PT Jhonlin Baratama.

Baca Juga  Departemen Luar Negeri AS Turunkan Imbauan Perjalanan Covid-19 untuk Kanada Jadi Tingkat 2

Angin bersama-sama dengan Dadan Ramdani diduga memeriksa pajak terhadap tiga wajib pajak, yaitu PT Gunung Madu Plantations untuk tahun pajak 2016, PT Bank Pan Indonesia Tbk atau Bank Panin untuk tahun pajak 2016, dan PT Jhonlin Baratama untuk tahun pajak 2016 dan 2017.

Dalam menjalankan tugasnya itu, Angin dan Dadan diduga menyetujui, memerintahkan, dan mengakomodir jumlah kewajiban pembayaran pajak yang disesuaikan dengan keinginan dari wajib pajak atau pihak yang mewakili wajib pajak. Tak hanya itu, pemeriksaan perpajakan yang dilakukan keduanya juga tidak berdasarkan ketentuan perpajakan yang berlaku.

Baca Juga  Kenapa Advokat Terkesan Banyak dari Suku Batak (Bagian 1)

Terkait hasil pemeriksaan pajak untuk tiga wajib pajak itu, Angin Prayitno Aji dan Dadan diduga menerima suap dari Ryan Ahmad Ronas dan Aulia Imran Maghribi sebagai perwakilan PT Gunung Madu Plantations sebesar Rp 15 miliar pada periode Januari hingga Februari 2018.

Angin dan Dadan juga diduga menerima suap sebesar SGD 500 ribu yang diserahkan Veronika Lindawati selaku perwakilan PT Bank Panin Indonesia Tbk dari total komitmen sebesar Rp 25 miliar. Kemudian pada kurun waktu bulan Juli-September 2019, kedua penyelenggara negara itu diduga menerima suap sebesar total SGD 3 juta dari Agus Susetyo sebagai perwakilan PT Jhonlin Baratama. (*/cr2)

Sumber: beritasatu.com

News Feed